Halaqah 79: Landasan Ketiga Ma’rifatul Nabiyyikum Muhammadin – Rasulullah Telah Menyampaikan Agama Ini dengan Sejelas-Jelasnya

thumbnail-cadangan
Materi HSI pada halaqah ke-79 dari halaqah silsilah ilmiyyah abdullah roy bab Kitab Ushul Ats Tsalatsah adalah tentang landasan ketiga ma'rifatul nabiyyikum Muhammadin: Rasulullah telah menyampaikan agamaini dengan sejelas-jelasnya.

Beliau mengatakan

والخير الذي دلهَّا عليه: التوحيد، وجميع ما يحبه الله ويرضاه

Dan kebaikan yang sudah beliau sampaikan kepada umat, tauhid dan seluruh apa yang dicintai oleh Allah subhanahu wata’ala dan diridhoi oleh Allah subhanahu wata’ala yaitu ibadah

Kalau semua kebaikan sudah disampaikan oleh beliau sekarang apa kebaikan yang paling besar, apa yang dimaksud dengan kebaikan tersebut. Beliau mengatakan dan kebaikan yang sudah beliau sampaikan kepada umat adalah tauhid. Kembali di sini beliau menyinggung lagi masalah tauhid. Berbicara tentang agama yang ditinggalkan oleh Nabi shallallahu ‘alaihi wasallam dan di dalam agama ada perintah dan itu adalah khair semuanya, dan di dalamnya ada larangan-larangan dan itu adalah syar, maka beliau ingin kembali mengingatkan kita tentang tauhid.

Padahal di maqomnya disini sedang berbicara tentang ma’rifatun Nabi shallallahu ‘alaihi wasallam. Kebaikan yang beliau tinggalkan atau kebaikan yang beliau dakwahkan, yang ditunjukkan kepada umat yang pertama adalah tauhid

وجميع ما يحبه الله ويرضاه

tauhid dan seluruh apa yang dicintai oleh Allah subhanahu wata’ala dan diridhoi oleh Allah subhanahu wata’ala

yaitu ibadah, al-khair adalah tauhid dan seluruh ibadah, maka semuanya itu adalah termasuk dalam kalimat khair, dan tauhid ini adalah ibadah yang paling besar, yang sudah kita sebutkan tentang bagaimana keutamaan tauhid dan bagaimana Allah subhanahu wata’ala memberikan pahala kepada orang yang muwahhid sampai ketika dibandingkan pahala tauhid tersebut dengan dosa yang banyak yang dilakukan oleh seseorang maka pahala tauhid ini pahala yang sangat besar.

Jadi yang paling besar pahalanya adalah tauhid kemudian

وجميع ما يحبه الله ويرضاه

dan seluruh apa yang dicintai oleh Allah subhanahu wata’ala dan juga diridhoi. Kembali beliau mengingatkan tentang masalah tauhid, beliau mengatakan

والشر الذي حذرها منه: الشرك، وجميع ما يكرهُ اللهُ ويأباه

Dan kejelekan yang telah diingatkan oleh Nabi shallallahu ‘alaihi wasallam, yang paling besar adalah syirik dan seluruh apa yang dibenci oleh Allah subhanahu wata’ala dan dienggani oleh Allah subhanahu wata’ala, tidak dimaui oleh Allah subhanahu wata’ala dan tidak diridhoi oleh Allah subhanahu wata’ala

kesyirikan, ini yang diingatkan oleh Nabi shallallahu ‘alaihi wasallam dalam banyak hadist

اجْتَنِبُوا السَّبْعَ الْمُوبِقَاتِ. الشِّرْكُ بِاللَّهِ

من لقي الله يشرك به شيئا دخل النار

Dan masih banyak lagi beliau mengingatkan manusia tentang kesyirikan. Kesyirikan ini termasuk kejelekan yang diingatkan oleh Nabi shallallahu ‘alaihi wasallam dan seluruh apa yang dibenci oleh Allah subhanahu wata’ala dan dienggani oleh Allah subhanahu wata’ala, tidak dimaui oleh Allah subhanahu wata’ala dan tidak diridhoi oleh Allah subhanahu wata’ala maka itu adalah sebuah kejelekan. Termasuk didalamnya kebid’ahan, kemaksiatan dan seluruh apa yang dibenci oleh Allah subhanahu wata’ala. Ini adalah menunjukkan tentang sempurnanya agama Nabi shallallahu ‘alaihi wasallam dan tentang pentingnya tauhid dan ini adalah inti dari dakwah beliau, dan bahayanya kesyirikan.
***
[Disalin dari materi Halaqah Silsilah Ilmiyyah (HSI) Abdullah Roy bab Kitab Ushul Ats Tsalatsah]
Show comments
Hide comments

0 Komentar:

Posting Komentar