Halaqah 42: Bab 06 Tentang Keluar dari Penamaan Islam – Pembahasan Dalil Kedua

thumbnail-cadangan
Halaqah yang ke-42 dari Silsilah ‘Ilmiyyah Pembahasan Kitab Fadhlul Islam yang ditulis oleh Syaikh Muhammad bin Abdul Wahab rahimahullah.

Beliau rahimahullah mengatakan

عن الحارث الأشعري رضي الله عنه عن النبي shallallahu 'alaihi wasallam أنه قال: آمركم بخمس الله أمرني بهن السمع، والطاعة، والجهاد والهجرة، والجماعة. فإنه من فارق الجماعة قيد شبر فقد خلع ربقة الإسلام من عنقه، إلا أن يراجع. ومن دعا بدعوى الجاهلية فإنه من جثى جهنم. فقال رجل يا رسول الله: وإن صلى وصام؟ قال: وإن صلى وصام، فادعوا بدعوى الله الذي سماكم المسلمين والمؤمنين عباد الله
رواه أحمد والترمذي وقال: حديث حسن صحيح

Dari Harits Al Asy’ari semoga Allah subhanahu wata'ala meridhoi beliau bahwasanya Rasulullah shallallahu 'alaihi wasallam bersabda: Aku memperintahkan kalian dengan 5 perkara & Allah subhanahu wata'ala telah memerintahkan aku dengan 5 perkara tersebut, perkara yang pertama & kedua adalah mendengar & taat dan berjihad, dan Allah subhanahu wata'ala juga memerintahkan diriku (dan ini adalah perintahku untuk kalian) yaitu untuk berhijrah & yang kelima adalah Al Jamaah, maka barangsiapa yang memisahkan diri dari jamaah meskipun hanya 1 jengkal maka dia telah melepaskan ikatan Islam dari lehernya kecuali dia dalam keadaan mau bertaubat & kembali kepada Islam & barangsiapa yang menyeru dengan seruan jahiliyah maka dia termasuk جثى جهنم yaitu orang² yang masuk kedalam Jahanam

Maka seorang laki² mengatakan Ya Rasulullah meskipun orang tersebut shalat & juga berpuasa?"meskipun dia adalah orang yang shalat & berpuasa. Maka hendaklah kalian memanggil dengan panggilan Allah subhanahu wata'ala yang Allah subhanahu wata'ala telah menanamkan kalian dengan panggilan tersebut, Al Muslimin wal Mu’minin Ibadallah diantaranya adalah muslimin atau orang² yang beriman atau hamba² Allah subhanahu wata'ala.

Hadits ini diriwayatkan oleh imam Ahmad & juga ath Tirmidzi & dia adalah dikatakan oleh Al Imam ath Tirmidzi حديث حسن صحيح.

Syaikh Al Albani beliau menshahihkan hadits ini, Al Imam ath Tirmidzi mengatakan
 حديث حسن صحيح.

Beliau mengatakan

عن الحارث الأشعري رضي الله عنه

Dari Al-Harits Al Asy’ari رضي الله عنه

عن النبي shallallahu 'alaihi wasallam أنه قال قال: آمركم بخمس الله أمرني بهن:

"aku memperingatkan kalian dengan 5 perkara & 5 perkara tadi Allah subhanahu wata'ala telah memerintahkan aku dengan 5 perkara tersebut"

Kemudian beliau sampaikan ini kepada umat beliau & ini menunjukkan tentang kedudukan 5 perkara tersebut, Allah subhanahu wata'ala perintahkan ini kepada Nabi-Nya & Allah subhanahu wata'ala juga perintahkan ini kepada umat-Nya.

السمع، والطاعة،

Perkara yang pertama & kedua adalah mendengar & taat.

Yang dimaksud adalah mendengar & taat kepada penguasa, ini menunjukkan tentang kedudukan – السمع، والطاعة – di dalam agama Islam, mendengar dan taat kepada penguasa didalam agama Islam, Allah subhanahu wata'ala yang memerintah kepada Nabi-Nya sebagaimana Allah subhanahu wata'ala memerintahkan kepada kita (Umat Nya) karena di dalam mendengar dan taat kepada pemerintah dan juga penguasa ini ada maslahat yang besar bagi rakyat, dan sebaliknya di dalam pemberontakan, tidak mendengar dan juga tidak taat kepada penguasa maka ini ada mudhorot bagi rakyat.

والجهاد

Dan berjihad

Maka Allah subhanahu wata'ala memerintahkan kepada Nabi-Nya sebagaimana Allah subhanahu wata'ala juga memerintahkan kepada umat beliau shallallahu 'alaihi wasallam, untuk berjihad fisabilillah, berjihad berperang fisabilillah dengan menggunakan harta & juga dengan jiwanya.

والهجرة والجماعة

Dan Allah subhanahu wata'ala juga memerintahkan kepada diriku & ini adalah perintah ku untuk kalian yaitu untuk berhijrah & sudah berlalu pengertian hijrah ketika membahas tentang Tsalatsatul Ushul, berpindah dari negeri kesyirikan menuju negeri Islam kalau memang disana ada sebabnya maka disyariatkan disana untuk berhijrah & sudah berlalu pembagian hukum hijrah menjadi 2, wajib & juga mustajab. والهجرة ini adalah perintah Allah subhanahu wata'ala kepada Nabi Nya dan dia juga adalah perintah Nabi shallallahu 'alaihi wasallam untuk kita semuanya.

والجماعة

Dan yang kelima adalah Al Jamaah.

Dan makna Al Jamaah adalah Al Ijtima, kita diperintahkan untuk bersatu & yang dimaksud adalah bersatu diatas Islam bersatu diatas kitabullah, ini adalah perintah Nabi shallallahu 'alaihi wasallam untuk kita semuanya diantaranya adalah perintah untuk berijtima/bersatu, berpegang dengan jamaahnya Rasulullah shallallahu 'alaihi wasallam & tidak keluar dari jamaah beliau shallallahu 'alaihi wasallam, yang terdiri dari orang² yang berpegang teguh dengan agama beliau shallallahu 'alaihi wasallam, berpegang teguh dengan sunnah beliau shallallahu 'alaihi wasallam .
***
[Disalin dari materi Halaqah Silsilah Ilmiyyah (HSI) Abdullah Roy bab Kitab Fadhlul Islam]
Show comments
Hide comments

0 Komentar:

Posting Komentar