Halaqah 72:| Pembahasan Dalil Kelima Hadits Shahih Riwayat Ali Bin Abi Thalib (Bagian 4)

thumbnail-cadangan
Halaqah yang ke-72 dari Silsilah ‘Ilmiyyah Pembahasan Kitab Fadhlul Islam yang ditulis oleh Syaikh Muhammad bin Abdul Wahab rahimahullah.

فإنَّ قتلَهم أجرٌ لمن قَتَلَهم

Karena sesungguhnya membunuh mereka ini ada pahala bagi orang² yang membunuh mereka di hari Kiamat.

Jadi orang² yang memerangi orang² khawarij dengan cara yang benar dibimbing oleh pemerintah seperti yang dilakukan oleh Ali bin Abu Thalib & juga pasukannya ketika mereka membunuh orang² khawarij maka mereka mendapatkan pahala kenapa demikian, karena orang² khawarij ini mendatangkan mudhorat yang sangat besar bagi kaum muslimin. Mereka meninggalkan penyembah² kuburan tapi mereka perangi orang² Islam ini melakukan dosa besar dibunuh & ingin mengacaukan keadaan negara & negara yang kacau tidak mungkin bisa berdakwah disitu dengan baik, tidak mungkin mereka bisa mengembangkan lagi & berjihad mengajak orang lain untuk masuk ke dalam agama Islam akibat kekacauan yang ada didalam negeri, oleh karenanya di zaman Ali bin Abi Tholib tidak seperti di zaman Umar banyak negeri² yang sebelumnya negeri kufur masuk kedalam agama Islam.

Tetapi di zaman Ali meskipun 5-4 tahun tapi sangat sedikit sekali disana tambahan negeri yang masuk ke dalam agama Islam karena beliau sibuk mengurusi orang² khawarij, oleh karenanya bahaya mereka ini besar dengan sebab orang² khawarij ini banyak maslahat dunia & juga maslahat agama ini menjadi terabaikan menjadi tersingkirkan/hilang, karena pemerintah sibuk dengan orang² khawarij berperang dst didalam negara & jika situasi negara kacau bagaimana mereka bisa memutar kegiatan² masyarakat didalam kehidupan sehari-hari, tidak mungkin disana ada pasar yang berjalan baik, tidak ada orang yang berani membuka warungnya tidak ada anak² yang berani melakukan perjalanan sekolah, tidak ada Dai yang berani untuk ceramah, tidak ada orang yang berani datang ke Masjid untuk shalat, akhirnya semuanya baik urusan dunia maupun urusan agama menjadi kacau terhambat gara² orang² khawarij ini.

Ini menunjukan tentang pahala orang yang membunuh orang² khawarij dengan cara yang syar’i.

Ini adalah haditsnya Ali bin Abi Tholib yang diriwayatkan oleh Bukhori & juga Muslim.

Kemudian beliau menyebutkan disini

لئن في تهم لأقتلنهم قتل عاد

Disini adalah haditsnya Abu Said al Khudri.

يمرقون من الإسلام كما يمرق السهم من الرمية لئن أدركتهم لأقتلنهم قتل عاد

Haditsnya Abu Said al Khudri. Ini juga diriwayatkan oleh Bukhori & Muslim, Allahualam disini adalah penggabungan antara 2 hadits yaitu haditsnya Ali bin Abi Tholib Abu Said Al Khudri.

Didalam hadits Abu Said Al Khudri

لئن أدركتهم لأقتلنهم قتل عاد

Seandainya aku bertemu dengan mereka niscaya aku akan membunuh mereka sebagaimana terbunuhnya kaum Ad, bagaimana terbunuhnya kaum Ad terbunuh secara keseluruhan artinya Nabi shallallahu 'alaihi wasallam berniat seandainya bertemu mereka akan beliau habisi semuanya tidak akan disisakan oleh beliau sebagaimana kaum Ad mereka terbunuh semuanya tidak disisakan oleh Allah.

Ini menunjukan tentang ancaman Nabi shallallahu 'alaihi wasallam terhadap orang² khawarij sampai beliau berniat untuk membunuh mereka secara keseluruhan tidak ada yang disisakan oleh beliau, apakah ucapan ini pernah beliau ucapkan kepada orang yang melakukan dosa besar? (tidak pernah)

…لئن أدركتهم لأقتلنهم قتل عاد

Apakah beliau pernah ucapkan ini kepada pelaku dosa besar (Tidak pernah) berarti menunjukan dahsyatnya & besarnya dosa Bidah yaitu Dosa bidah khawarij khususnya sampai Nabi shallallahu 'alaihi wasallam mengancam mereka dengan ancaman seperti ini.
***
[Disalin dari materi Halaqah Silsilah Ilmiyyah (HSI) Abdullah Roy bab Kitab Fadhlul Islam]
Show comments
Hide comments

0 Komentar:

Posting Komentar