Halaqah 105: Kaidah Ahlu Sunnah Wal Jama’ah Dalam Masalah Sifat Allah subhanahu wata'ala ialah Berada di Pertengahan

thumbnail-cadangan
Halaqah yang ke-105 dari Silsilah ‘Ilmiyyah Pembahasan Kitab Al-‘Aqidah Al-Wasithiyyah yang ditulis oleh Syaikhul Islam Ibnu Taimiyyah rahimahullah.

Setelah beliau rahimahullah menyebutkan tentang bagaimana keyakinan Ahlussunnah Wal Jama’ah di dalam masalah nama dan juga sifat Allah subhanahu wata'ala dan mereka bersandarkan kepada Al-Qur’an dan hadits-hadits yang shohih, menetapkan apa yang ditetapkan oleh Allah subhanahu wata'ala dan juga Rasul-Nya tanpa mentahrif menta’thil mentakyif mentamtsil, setelah itu beliau menyebutkan sebuah pernyataan dan juga kaidah bahwasanya mereka yaitu Ahlussunnah Wal Jama’ah di dalam masalah sifat Allah subhanahu wata'ala mereka berada di pertengahan.

بَلْ هُمُ الْوَسَطُ فِي فِرَقِ الأُمَّةِ

Bahkan mereka (Ahlussunnah Wal Jama’ah) adalah al-wasath (yang adil, yang paling baik yang berada di pertengahan, tidak menyia-nyiakan juga tidak berlebihan) di dalam aliran-aliran ummah (umat islam).

Firaq adalah jamak jadi firqoh karena Nabi shallallahu 'alaihi wasallam telah mengabarkan tentang adanya perpecahan umat dan bahwasanya mereka akan berpecah belah menjadi aliran-aliran sebagaimana dalam hadits Beliau shallallahu 'alaihi wasallam mengatakan

افترقت اليهود على إحدى وسبعين ملة وافترقت النصارى على ثنتين وسبعين ملة

Kemudian Beliau shallallahu 'alaihi wasallam mengatakan

ستفترق أمتي على ثلاث وسبعين ملة

dan umatku akan berpecah belah menjadi 73 golongan, berarti umat ini akan menjadi firaq (aliran-aliran) dan al-ummah artinya adalah umat Islam umatnya Rasulullah shallallahu 'alaihi wasallam dan firaq dinisbahkan kepada ummat menunjukkan bahwasanya mereka statusnya adalah seorang muslim, aliran-aliran umat ini mereka masih berstatus sebagai Muslim dan itulah yang diyakini oleh Ahlussunnah Wal Jama’ah bahwasanya aliran-aliran tersebut adalah muslim, mereka bukan keluar dari agama Islam karena Nabi shallallahu 'alaihi wasallam mengatakan أمتي, Beliau shallallahu 'alaihi wasallam masih menamakan mereka sebagai umat Beliau shallallahu 'alaihi wasallam sehingga ucapan Nabi shallallahu 'alaihi wasallam

كلهم في النار

Semuanya masuk neraka itu bukan karena mereka keluar dari agama Islam tapi karena mereka melakukan bid’ah di dalam agama yaitu bid’ah di dalam masalah aqidah dan nanti akan disebutkan tentang keyakinan-keyakinan mereka

بَلْ هُمُ الْوَسَطُ فِي فِرَقِ الأُمَّةِ

Mereka ini (Ahlussunnah Wal Jama’ah) adalah orang-orang yang berada dipertengahan, dia adalah firqotun najiah (firqoh yang selamat, firqoh yang mendapatkan petunjuk bukan firqoh yang sesat, firqohnya Rasulullah shallallahu 'alaihi wasallam kelompoknya Rasulullah shallallahu 'alaihi wasallam) maka mereka kalau dibandingkan dengan aliran-aliran tersebut yang jumlahnya ada 72 golongan kita mendapatkan bahwasanya Ahlussunnah Wal Jama’ah itu berada di pertengahan, sebagaimana jalan yang lurus ini adalah jalan yang pertengahan bukan di kanan dan bukan di kiri dia berada dipertengahan sebagaimana Allah subhanahu wata'ala menyebutkan di dalam Al-Qur’an dan mensifati jalan-Nya dengan sawa as-sabil, sawa artinya adalah pertengahan.

Dan bagaimana Nabi shallallahu 'alaihi wasallam dalam hadits Beliau shallallahu 'alaihi wasallam menggaris sebuah garis kemudian Beliau shallallahu 'alaihi wasallam menggaris dengan garis yang banyak di sebelah kanan dan juga kirinya, jalan Allah subhanahu wata'ala adalah di pertengahan sehingga akidah mereka yaitu aqidah Ahlussunnah Wal Jama’ah kalau kita camkan maka kita dapatkan berada dipertengahan di antara aliran-aliran tersebut, tidak berlebihan dan juga tidak mengurang-ngurangi tapi di pertengahan.

Kemudian beliau mengatakan

كَمَا أَنَّ الأُمَّةَ هِيَ الْوَسَطُ فِي الأُمَمِ

Wasathiyahnya (pertengahannya) ahlussunnah di antara aliran-aliran ini seperti umat ini (umat Islam) dia adalah pertengahan diantara umat-umat yang lain, ahlussunnah di antara aliran-aliran dalam Islam itu seperti aqidah kaum muslimin dibandingkan dengan (di tengah-tengah) aqidah umat-umat yang lain yaitu umat-umat sebelum kita orang-orang Yahudi dan orang Nasrani, maka umat Islam kalau kita lihat aqidahnya maka dia adalah pertengahan di antara Yahudi dan juga Nasrani.

Contoh misalnya keyakinan tentang Nabi ‘Isa ‘alaihissalam, orang Yahudi meyakini bahwasanya Nabi ‘Isa adalah anak zina, seorang wanita tidak punya suami hamil berarti dia adalah anak dari sebuah perzinahan, belum habis mereka menuduh ‘Isa adalah anak zina dan Maryam adalah pezina, mereka berusaha untuk menyakiti dan juga untuk membunuh Nabi shallallahu 'alaihi wasallam ‘Isa ‘alaihissalam, dan mereka adalah kaum yang suka membunuh nabi-nabi Allah subhanahu wata'ala tanpa haq sebagaimana Allah subhanahu wata'ala sebutkan beberapa kali dalam Al-Qur’an, maka ini menunjukkan tentang bagaimana sikap yang kasar sikap yang tidak baik dan kekufuran kepada para Nabi dan juga para Rasul.

Adapun orang-orang Nashara kebalikan dari orang Yahudi mereka berlebihan terhadap Nabi ‘Isa karena Nabi ‘Isa dilahirkan oleh Maryam dan tanpa bapak padahal Maryam ini adalah wanita yang sholihah berarti bapak dia bukan manusia, kemudian mereka meyakini bahwanya dia adalah anak Allah subhanahu wata'ala, kalau dia anak Allah subhanahu wata'ala berarti dia adalah Tuhan juga yang patut diberikan peribadatan kepadanya, demikian terjatuh orang-orang nashara di dalam ghuluw (berlebihan) terhadap Nabi ‘Isa ‘alaihissalam sampai mengatakan bahwasanya beliau seorang ilah (yang disembah) sehingga Allah subhanahu wata'ala kelak di hari kiamat akan bertanya kepada ‘Isa

ءَأَنتَ قُلۡتَ لِلنَّاسِ ٱتَّخِذُونِي وَأُمِّيَ إِلَٰهَيۡنِ مِن دُونِ ٱللَّهِۖ

karena disana ada orang-orang nashara yang mereka berlebih-lebihan terhadap Nabi ‘Isa ‘alaihissalam.

Adapun keyakinan umat Islam berada di pertengahan, mereka meyakini bahwasanya Nabi ‘Isa ‘alaihissalam adalah ‘abdullah (hamba Allah subhanahu wata'ala) bukan ilah dan bukan anak Allah subhanahu wata'ala tapi dia adalah ‘abdullah sama dengan kita seorang hamba di antara hamba-hamba Allah subhanahu wata'ala, kemudian keyakinan umat Islam bahwasanya beliau adalah Rasulullah seorang utusan Allah subhanahu wata'ala yang dipilih oleh Allah subhanahu wata'ala diantara hamba-hamba-Nya untuk menyampaikan wahyu dan juga risalah Allah subhanahu wata'ala kepada Bani Israil, beliau adalah hamba Allah subhanahu wata'ala juga rasul-Nya.

Ucapan kaum muslimin beliau adalah hamba Allah subhanahu wata'ala bantahan kepada orang Nasrani, kita tidak seperti mereka berlebihan tapi kita mengatakan beliau adalah hamba Allah subhanahu wata'ala beliau abdun bukan ma’bud beliau ‘abid bukan ma’bud, dan orang Islam mengatakan beliau adalah Rasulullah berarti orang yang terpilih, nasabnya adalah nasab yang baik, terhormat harus dihormati, adapun orang-orang yahudi menghinakan ‘Isa dengan sehina-hinanya. Maka kaum muslimin meyakini beliau adalah Rasulullah berarti beliau adalah termasuk manusia terbaik bahkan beliau termasuk Ulul Azmi yang disebutkan oleh Allah subhanahu wata'ala

فَٱصۡبِرۡ كَمَا صَبَرَ أُوْلُواْ ٱلۡعَزۡمِ مِنَ ٱلرُّسُلِ

yang disebutkan oleh Allah subhanahu wata'ala dalam Firman-Nya

شَرَعَ لَكُم مِّنَ ٱلدِّينِ مَا وَصَّىٰ بِهِۦ نُوحٗا وَٱلَّذِيٓ أَوۡحَيۡنَآ إِلَيۡكَ وَمَا وَصَّيۡنَا بِهِۦٓ إِبۡرَٰهِيمَ وَمُوسَىٰ وَعِيسَىٰٓۖ أَنۡ أَقِيمُواْ ٱلدِّينَ
[Asy-Syura:13]

dan penyebutan nama Nabi ‘Isa ‘alaihissalam di dalam Al-Qur’an banyak, beliau adalah orang yang mulia ketika Allah subhanahu wata'ala mengabarkan kepada Maryam

وَجِيهٗا فِي ٱلدُّنۡيَا وَٱلۡأٓخِرَةِ

beliau adalah orang yang memiliki kedudukan di dunia dan juga di akhirat, bukan orang yang hina seperti ucapan orang-orang Yahudi.

Lihat bagaimana Allah subhanahu wata'ala memberikan taufiq kepada kaum muslimin, mereka dalam keadaan mereka tersesat ada yang mengatakan itu adalah anak Allah subhanahu wata'ala dan ada yang mengatakan itu adalah anak zina, tapi Allah subhanahu wata'ala memberikan taufiq kepada kaum muslimin diberikan kepada kita hakikat yang sebenarnya siapakah Nabi ‘Isa ‘alaihissalam, beliau adalah hamba Allah subhanahu wata'ala dan beliau adalah Rasulullah, Allah subhanahu wata'ala memberikan mukjizat kepada beliau sesuai dengan kehendaknya dan mukjizat tadi bukan berarti dia adalah Tuhan tetapi Allah subhanahu wata'ala memberikan mukjizat kepada beliau.

Ahlussunnah Wal Jama’ah berada di antara pertengahan, diantara pertengahan umat Islam adalah pertengahan di dalam masalah ilmu dan juga amal, orang-orang Yahudi mereka adalah orang-orang yang turun kepada mereka kitab dan diutus kepada mereka rasul yang banyak sehingga mereka harusnya adalah ulama (orang-orang yang berilmu) namun banyak diantara ilmu yang mereka ketahui tidak mereka amalkan, ilmu hanya sekedar ilmu mendengar hanya sekedar mendengar

سَمِعۡنَا وَعَصَيۡنَا

mereka mendengar tapi mereka bermaksiat sehingga Allah subhanahu wata'ala memurkai mereka, mereka adalah yang disebutkan Allah subhanahu wata'ala dalam surat Al-Fatihah

ٱلۡمَغۡضُوب عَلَيۡهِمۡ

orang-orang yang dimurkai.

Kemudian orang-orang nashara mereka adalah orang yang semangat beramal semangat beribadah tapi sayang semangat ibadah mereka tidak didasari oleh ilmu sehingga mereka banyak membuat perkara yang baru di dalam agama mereka, misalnya rohbaniyyah yaitu seseorang tidak boleh nikah demi untuk menyempurnakan ibadah mereka, sebagaimana Firman Allah subhanahu wata'ala

وَرَهۡبَانِيَّةً ٱبۡتَدَعُوهَا مَا كَتَبۡنَٰهَا عَلَيۡهِمۡ
[Al-Hadid:27]

dan rohbaniyyah yang mereka ada-adakan sendiri, dan lihat semangat mereka dalam beribadah sampai mereka membuat patung di tempat ibadah mereka ingin mendekatkan diri kepada Allah subhanahu wata'ala dengan cara bertawasul dengan ‘Isa dengan Maryam, tujuan mereka adalah ingin beribadah ingin membersihkan diri mereka, semangat mereka dalam beramal tapi tanpa ilmu, melakukan amal ibadah bukan berdasarkan syariat yang diajarkan oleh Nabi ‘Isa ‘alaihissalam tapi membuat sendiri sehingga Allah subhanahu wata'ala mensifati mereka dengan

ٱلضَّآلِّينَ

orang-orang yang sesat, karena mereka bersemangat tapi tidak punya ilmu, seperti orang yang semangat berjalan tapi dia tidak tahu arah, sesat.

Adapun orang-orang Yahudi maka mereka adalah orang-orang yang dimurkai, dia sudah tau jalannya itu adalah jalan yang benar tapi dia tidak mengamalkan, dia tidak mengikuti, maka orang Yahudi dimurkai oleh Allah subhanahu wata'ala dan orang-orang Nasrani mereka adalah orang-orang yang sesat.

Umat Islam berada di pertengahan yaitu menggabungkan antara ilmu dan juga amalan, di dalam Islam ilmu memiliki keutamaan yang besar dan di dalam Islam tuntutan dari ilmu adalah beramal, sehingga banyak disebutkan dalam Al-Qur’an iman dengan amal shaleh

وَٱلۡعَصۡرِ ١
إِنَّ ٱلۡإِنسَٰنَ لَفِي خُسۡرٍ ٢
إِلَّا ٱلَّذِينَ ءَامَنُواْ وَعَمِلُواْ ٱلصَّٰلِحَٰتِ

مَنۡ عَمِلَ صَٰلِحٗا مِّن ذَكَرٍ أَوۡ أُنثَىٰ وَهُوَ مُؤۡمِنٞ

disebutkan iman dan juga amal shalih, tidak mungkin seseorang percaya dan beriman kecuali dia harus memiliki ilmunya, mengilmui menyadari, berarti di dalam iman ini ada kandungan ilmu, di dalam Islam ilmu dan amal ini harus senantiasa ada dan beriringan dan inilah jalan yang lurus yaitu yang menggabungkan antara ilmu dan amal, kita mengatakan dalam shalat kita

ٱهۡدِنَا ٱلصِّرَٰطَ ٱلۡمُسۡتَقِيمَ

Tunjukilah kami Ya Allah subhanahu wata'ala jalan yang lurus

غَيۡرِ ٱلۡمَغۡضُوبِ عَلَيۡهِمۡ وَلَا ٱلضَّآلِّينَ

bukan jalannya orang-orang yang Engkau murkai dan bukan jalannya orang-orang yang sesat.

Berarti jalan yang lurus bukan jalan Yahudi dan juga bukan jalan Nasrani, Yahudi ilmu tanpa amal nashara amal tanpa ilmu, berarti jalan yang lurus ilmu dan juga amalan, ini umat Islam yang sebenarnya mereka harus mengumpulkan antara ilmu dan juga amalan. Maka Ahlussunnah Wal Jama’ah mereka al-wasath mereka berada di pertengahan antara aliran-aliran yang ada dalam umat ini.
***
[Disalin dari materi Halaqah Silsilah Ilmiyyah (HSI) Abdullah Roy bab Kitab Al Aqidah Al Wasithiyyah]
Show comments
Hide comments

0 Komentar:

Posting Komentar